Followers

Sunday, 10 February 2013

BERILAH SAYANG PELUANG BAB 12


OLEH : NUR DAEYA

 
“Jangan pergi…”rintih Zeril Iskandar perlahan tanpa memandang wajah Nur Adriana. Kepalanya masih berat untuk memandang ke kanan dan kiri. Matanya yang terbuka sedikit itu merenung syiling atas. Dia ingin sekali melihat wajah perempuan yang telah membantunya disaat dia sakit. Tetapi, apakan daya, dia tidak mampu berbuat begitu.

Nur Adriana yang sedari tadi kaku, berjalan menghampiri Zeril Iskandar. Dia dengan apa yang dikatakan Zeril Iskandar. Biar betul mamat ni tak kasi aku pergi? Apa motif sebenar dia berkata begitu? Nak suruh aku duduk sini temankan dia ke?

“Zeril, maafkan saya sebab tak dapat temankan awak. Saya kena balik. Ayah saya dah tunggu saya kat rumah. Saya harap awak faham dengan situasi saya.”katanya lembut. Tidak guna lagi dia bercakap kasar kepada lelaki ini. 

“Jangan pergi…please.”rintih Zeril Iskandar lagi. Dia bukan sahaja mahu perempuan ini menemaninya bahkan dia mahu berterima kasih kepada perempuan ini kerana sudi menyelamatkan nyawanya. Dia mula berasa menyesal dengan apa yang dia telah berapa hari lepas. Minum arak dan makan pil yang haram dari segi syarak membuatkan dirinya hilang kawalan diri. Ini semua disebabkan tekanan yang diberikan Irma Amanda kepadanya. Jika tidak, dia tidak kan sentuh dua benda haram itu.

Nur Adriana terdiam. Hah! Masalah baru dah timbul. Zeril Iskandar nak aku temankan dia? Aku dahlah nak balik ni. Dia pulak cakap macam tu. Tak ke haru namanya? Dahlah kejap lagi Datin Zafiah dan mamat sengal tu nak datang! Kalau mamat sengal tu tengok aku dalam bilik ni, memang kena penampar sulunglah jawabnya. Aku dahlah kurang ajar dengan dia. 

“Saya perlu balik. Tak ada gunanya saya temankan awak kat sini. Saya tolong hantarkan awak sampai sini dah cukup baik. Lagipun, kejap lagi mama awak datang. Mama awak yang akan temankan awak selepas ni. So, apa guna saya duduk sini lagi. Segala-galanya telah selesai. Awak pun dah sedar.”

“Mama aku? Dia nak…datang?”bergetar suara Zeril Iskandar apabila mendengar perkataan mama.

Maknanya mama dah tahulah yang aku masuk hospital. Ni mesti perempuan depan aku ni bagi tahu mama. Habislah aku kalau mama tahu aku minum arak dengan makan pil ekstasi. Mesti mama marah sungguh-sungguh kat aku.detiknya dalam hati.

Nur Adriana mengangguk. “Yup. Saya telefon mama awak tadi. Awak jangan salah anggap pada saya. Saya takkan bagi tahu mama awak yang awak minum arak dengan makan pil haram tu. Saya just call mama awak nak beritahu yang awak ada kat hospital ni. Rahsia pasal arak dan pil tu saya takkan bongkarkan. Percayalah cakap saya.”kata Nur Adriana dengan yakin sekali. 

“Baguslah macam tu. Harap rahsia tu akan tersimpan kukuh. Saya tak nak mama saya sedih sebab saya buat benda tak baik dibelakang dia. Saya tahu saya salah sebab tinggalkan dia tanpa sebab. Saya kecewa masa tu. Disebabkan seorang perempuan, saya tak balik rumah. Disebabkan perempuan jugalah saya mula menjebakkan diri dari semua ni.”sayu suara lelaki ini meluahkan apa yang terbuku dihatinya. Nur Adriana yang mendengar berasa kesian pula mendengar cerita lelaki ini. Benarlah tekaannya. Zeril Iskandar merana disebabkan seorang perempuan. 

“Dahlah awak. Baik awak berehat. Saya nak balik dah ni. Mama awak nak datang tu. Saya tak boleh lama-lama kat sini. Kunci kereta awak saya dah letak kat tepi badan awak. Sorry ye sebab saya berehat kat dalam kereta mewah awak tu. Jangan marah erk? Saya minta maaf kalau buat awak marah selama saya kita berjumpa secara tak sengaja ni.”

Bibir Zeril Iskandar bergetar saat Nur Adriana menuturkan kata maaf. Sesungguhnya perempuan ini terlalu jujur dengan setiap kata-katanya. Apa yang dikatakan semuanya secara terus-terang. Tidak sedikit pun menipu. Dia akui, sewaktu matanya masih terpejam…dia dapat menangkap suara perempuan ini dibilik belakang.

“Betul kau nak pergi? Tak nak tunggu sampai mama aku datang?”Matanya mengerling kearah Nur Adriana. Cepat betul perempuan ni nak pergi. Aku keseorangan lagilah jawabnya…

Erk! Zeril Iskandar ni macam tak nak bagi aku pergi je. Aku kat sini dah rasa serba-salah pulak  tengok mata dia yang tertoleh kat arah aku. Bagaikan merayu-rayu agar aku tidak keluar dari bilik kecemasan ni.

“Saya rasa tak perlu kut. Tunang saya dah nak datang tu. Awak tunggu ajelah mama awak datang. 

Saya mintak diri dululah ye. Assalamualaikum…selamat tinggal Zeril Iskandar.”Tanpa menanti balas dari Zeril Iskandar, dia segera keluar dari bilik itu. Tidak sanggup dia melihat wajah sedih Zeril Iskandar yang mengharapkan dia kekal berada disisinya. Dia tidak sanggup!

Cukuplah sampai disini sahaja pertemuan mereka berdua. Cukuplah…

Zeril Iskandar memejamkan matanya. Tanpa dipinta, airmata mengalir dipipinya. Ini kali pertama dia bersedih terhadap perempuan yang baru dikenali. Tidak sempat untuk mengucapkan maaf kepada perempuan itu, dia sudah pergi meninggalkan dirinya. 

Dia langsung tidak terfikir untuk menanyakan nama perempuan itu tadi. Semuanya berlaku secara pantas. Fikirannya hanya satu. Cuba untuk memujuk perempun itu supaya menemankan dia disini. Tadi pun dia hanya memanggil ‘kau’ sahaja. Hish! Kalau aku tahu nama dia, boleh aku kata kat mama nanti yang perempuan itulah yang membantu menyelamatkan nyawanya.

Selamat tinggal perempuan…itu sahaja yang mampu diucapkan. Dia kembali memejamkan mata. Biarlah perempuan itu pergi. Dia baring diatas katil ini dengan fikiran yang kosong. 

***
Diluar pintu bilik kecemasan, Nur Adriana meninjau Zeril Iskandar disebalik cermin kecil yang ada dipintu bilik itu. Sebak rasanya apabila melihat airmata lelaki itu jatuh. Walaupun bukan dihadapannya, namun dia rasakan yang Zeril Iskandar betul-betul memerlukan dirinya. Dia pulak yang rasa bersalah kerana meninggalkan Zeril Iskandar keseorangan dibilik itu. 

Hmm..apa boleh buat. Aku nak jaga dia walaupun sekejap, tapi hati ni dah berkobar-kobar untuk pulang ke rumah. Dia sudah berjanji kepada Prof.Dr.Azmi tadi, sekarang di mungkiri pulak janji itu. 

Dia mahu keluar dari sini secepat mungkin. Balik ke rumah dan memulakan kehidupan seperti biasa.

 Badannya berpaling ke depan semula dengan muka yang menunduk ke bawah. Walaupun sayu, dia tetap akan meneruskan janjinya untuk pulang ke rumah. Selepas ini, dia akan menelefon Wan Zubair untuk membawanya keluar dari hospital ini.

“Ehem…ehem…cik adik, sedih ye?”kata satu suara yang membuatkan dia mengangkat muka lalu berpaling ke kiri. Mulutnya terlopong melihat wajah yang segar itu. Terangkat bahunya kerana terperanjat. Nasib baik dia tidak melatah. Rupa-rupanya Wan Zubair yang bersuara!

“Abang, bila abang sampai?! Sayang terkejut tau.”Nur Adriana mengusap dada. Dia gembira kerana tunangnya datang tepat pada masanya. Tidak perlulah dia tunggu disini terlalu lama.

Wan Zubair tersengih-sengih. Dia suka melihat tunangnya terkejut. Tunangnya terkejut mesti terangkat kedua-dua bahu. Nampak cute sangat.

“Abang baru aje sampai. Abang ingat nak temankan sayang kat bilik tu.”katanya dengan nada bersungguh. Jari telunjuknya dihalakan ke bilik Zeril Iskandar. “Sayang keluar ni nak pergi mana? 

Prof.Dr.Azmi dah balik ke?”

Hati Nur Adriana kembali tenang. Tengok muka tunangnya sudah cukup untuk menghilangkan rasa sayu yang terbuku dihatinya sejak tadi. 

“Cepatnya abang sampai sini! Mandi kerbau erk?”usiknya selamba. Dia gembira saat ini. Sudah lama dia tidak bergurau dengan tunang sendiri.

Wan Zubair ketawa berdekah-dekah. Nakal betul sayang dia ini. Tapi bagus jugak dia berperangai seperti ini. Dia suka usikan dan gurauan yang ditonjolkan tunangnya. Tidak seperti yang sebelum-sebelum ini. Masam dan sedih saja mukanya.

“Amboi!! Dah pandai bergurau pulak sayang abang ni. Abang dah mandilah. Bau wangi lagi tau. 

Sayang tu dah mandi sangat ke?”Kali ini ketawanya lebih kuat. Kata orang tak mandi, diri sendiri tu mandi sangat ke? Baju dah macam peminta sedekah aje. Selekeh betul!

Nur Adriana menjengilkan mata. Dia mencekak pinggang. Sengaja dia menunjukkan marah kepada Wan Zubair. Tunangnya pun ada je nak mengenakan dia.

“Hesy! Sayang memanglah tak mandi lagi. Sajalah tu buat-buat tak tahu. Tak nak kawan, huh!Nur Adriana mula menunjukkan protes. Merajuk dengan tunangnya. Dia berpusing membelakangkan Wan Zubair. Kakinya mula melangkah meninggalkan tunangnya. Merajuklah katakan! Padahal saja je nak uji. Hehehe…

“Eheh…sayang! Nak pergi mana pulak tu?”Wan Zubair tiba-tiba merasa risau. Dia merajuk dengan akulah tu! Dia mula berlari anak.

Nur Adriana melangkah lebih laju. Biarkan Wan Zubair berlari mendapatkan dirinya. 

“Haa! Dapat pun tangkap! Nak lari mana sayang??ujar Wan Zubair manja.Tatkala dia merapati Nur Adriana, segera dia memaut pinggang tunangnya. Nur Adriana terkesima. Tangkas betul Wan Zubair berlari. Maknanya tunangnya sayang kat dialah! Dia pun mestilah sayang kat tunang sendiri!

“Hesy!! Apa ni main pegang-pegang pinggang sayang ni. Malu tau orang lain nampak.”Nur Adriana memukul manja tangan Wan Zubair agar melepaskan pautannya. Dia tidak suka lelaki bukan mahram menyentuh tubuh badannya.

Wan Zubair mengekek ketawa. Tau pun rasa malu! Dia melepaskan pautannya. “Dah tahu malu, kenapa buat-buat merajuk dengan abang? Abang cakap aje. Itu pun nak merajuk ke?”

Nur Adriana membuat mulut muncung. Matanya menjeling tajam ke tunangnya. “Eleh, dia pun merajuk, cakap je orang.Huh!”cebiknya.

“Abang tak merajuk tapi abang marah bila Zeril Iskandar pegang tangan sayang. Sayang tu je yang mengada-ngada sampai lari tinggalkan abang.”

“Dahlah. Tak nak cakap pasal ni lagi. Sayang saja je nak bergurau dengan abang. Lepas ni sayang rasa sayang balik rumahlah. Nak mandi, nak jumpa ayah. Abang hantar sayang balik boleh?”

Berkerut dahi Wan Zubair mendengar permintaan tunangnya. Dia terdiam seketika. Biar betul sayang aku nak balik rumah hari ini? Tunangnya dah fikir masak-masak ke nak balik rumah sekarang?  

“Abang ni, kita tanya dia boleh buat diam pulak.”rungutnya sambil mulut dimuncungkan.

“Haa?”Wan Zubair tersedar. Dia malu sendiri. Pelbagai persoalan yang terbit difikirannya hingga terlupa orang tersayang disebelah.

“Sayang tanya abang, abang tanya sayang balik. Hesy! Luku kepala tu karang baru tau!”ugut Nur Adriana mengangkat tangan kanannya. 

“Abang bukan apa…abang cuma terkejut je bila sayang cakap nak balik rumah, nak jumpa ayah. Sayang dah betul-betul bersedia nak balik rumah ke?”tanya Wan Zubair ingin kepastian.

Nur Adriana tersenyum lebar. “Betullah, abang. Sayang dah tak sabar sangat nak balik rumah. Dah lama tau sayang tak jumpa ayah. Kalau sayang jumpa ayah, sayang nak peluh ayah kuat-kuat. Bagi ayah tak bernafas.Hehe…”guraunya.

“Uikss…sampai nak bagi ayah tak bernafas? Sayang jangan…tak pasal-pasal masuk penjara kali kedua nanti.”usiknya selamba diselangi dengan nada sinis. Nur Adriana berdebar. Bab-bab penjara ni yang paling dia tak suka dengar ni. Baru nak merasa kehidupan yang selesa diluar penjara, tunangnya mengungkit pula.

“Abang boleh tak jangan sentuh lagi pasal penjara lagi? Sakit telinga, hati, jantung sayang mendengarnya. Abang cakap pasal penjara lagi…sayang tak nak hiraukan abang lagi. Sampai bila-bila.”ugutnya. Tinggi sedikit suaranya.  

“Dahlah…dahlah. Sayang janganlah emosional sangat. Jomlah. Abang hantar sayang balik. Abang faham sayang rindukan ayah sayang. Ayah sayang…ayah abang jugak kan?”pujuk Wan Zubair. 

“Kita gerak sekarang ye? Sayang tak nak mama Zeril Iskandar tahu wajah sayang macam mana.”pintanya penuh pengharapan. Tadi pembantu peribadi yang sengal itu kata akan datang secepat mungkin.

“Mama Zeril tahulah ni anak dia masuk hospital?”tanya Wan Zubair ingin meminta kepastian. Nur Adriana mengangguk. “Aah. Sayang telefon mama dia tadi. Oklah tu mama dia nak datang, daripada sayang kena jaga dia sampai dia sihat. Eeii…tak naklah sayang jaga dia. Dia kan anak orang kaya, mesti mama dia bawa orang gaji jaga dia.”

“Baguslah kalau sayang fahami situasi yang sebenarnya. Sayang tu milik abang. Kalau sayang jaga dia, hati dia terpaut kat sayang pulak. Ingat abang suka ke tengok korang berdua-duan kat dalam bilik tu? Abang boleh sakit jantung macam dia tau kalau sayang asyik tengok muka dia je. Ini abang cakap secara jujur tau. Abang tak suka sayang rapat dengan lelaki lain. Bukan tak suka je…benci sekali.”sambungnya lagi.

“Hesy!Sampai macam tu sekali abang ni. Dahlah. Cakap banyak-banyak kat sini tak bergerak pulak kaki ni. Jom abang! Bawa Sayang balik rumah. Sayang tak sabar dah ni.”kata Nur Adriana dengan wajah gembira. Tiada muka masam dan muncung panjang di bibir.

“Wah!! Bersemangat betul sayang abang ni. Abang pun bertambah semangat nak hantar sayang balik. Tapi sebelum tu, kita pergi makan dulu ye. Sayang mesti lapar kan?”soal Wan Zubair.

“Aah. Sayang laparlah.”rengek Nur Adriana manja. Dia mengusap perutnya yang makin kempis itu. 

Sejak dia keluar dari penjara , perutnya tidak dijaga dengan rapi. Dalam sehari, hanya sekali sahaja dia makan. Itu pun dia perlu berjimat cermat menyimpan duitnya yang semakin habis. Jika dulu semasa di alam pekerjaan, penjagaan makanan dan kesihatanlah yang paling dititikberatkan. 

“Okay…okay. Sayang tunggu kat lobi utama dulu, abang pergi ambik kereta abang bawa pergi situ. 

Kereta abang ada kat parking staff. Dalam masa sepuluh minit, abang sampai depan lobi tu ye. Abang pergi dulu tau.”pohon Wan Zubair. Nur Adriana tersenyum gembira. Membiarkan Wan Zubair mengambil keretanya.

Yahoo! Kejap lagi makan! Ini yang aku rasa nak makan banyak-banyak ni. Hehe…orang kebulurlah katakan. Akan ku paksa tunangku membeli makanan banyak-banyak!
***
Seperti yang dijanjikan, Nur Adriana menanti tunangnya membawa kereta di depan lobi utama. 

Dikemaskan rambut yang nampak agak bersememeh dan kusut itu dengan serapi yang mungkin. Beg tangan yang tetap utuh dibahu kirinya dibetulkan agar kelihatan stabil. Biarlah orang nak labelkan dia selekeh ke atau perempuan tak mandi ke, dia tidak kesah. Asalkan hatinya senang dan gembira. 

Biarkan hari ini sahaja dia nampak selekeh dan bau badan kurang enak, esok lusa duduk kat rumah badan bau wangi balik. Dah lama jugak dia tidak menggunakan minyak wangi ditubuh. Tak apa. 

Nanti balik, akan ku wangikan balik badanku ini.

Dia menunggu tunangnya di depan pintu automatik lobi utama itu dengan senyuman yang lebar. 

Tidak sabar rasanya hendak menikmati makanan yang lazat dan yang paling penting…balik ke rumah sendiri!

Sebelum dia melangkahkan kaki diluar tadi, dia perasan ada seorang jururawat yang berada di kaunter depan unit kecemasan ini merenungnya tajam. Pelik jugak dia melihat tingkah laku perempuan itu. Ada yang tak kena ke dengan muka aku ni? Ke dia tak puas hati sebab nampak aku bawa kereta mewah zeril Iskandar tadi?Hmm..lantaklah. Nak pandang tajam ke aku tak kesah. Janji aku dah keluar dari hospital ni.

Apabila mengingatkan kembali berapa jam yang lalu, sewaktu dia tidur di kereta mewah milik Zeril Iskandar, dirinya rasa amat bertuah. Tidur di kereta yang eksklusif memberikan satu kepuasan di hati. 

Angan-angannya untuk membawa kereta mewah tercapai juga. Dia memandang kereta mewah Zeril Iskandar disudut tepi pokok-pokok rendang itu. Disitulah dia berehat tadi. 

Hampir sepuluh minit berlalu, dia mula geram. Mana pulak tunang aku ni? Lama betul ambik kereta.
Matanya melilau mencari kereta Wan Zubair. Sedang asyik dia mencari kelibat tunangnya, sebuah kereta Mercedes Brabus datang tepat-tepat di hadapannya.Dia buat tak layan. Sekarang fokusnya hanya Wan Zubair sahaja.

Seorang lelaki telah keluar dari kereta itu. Memakai kot hitam disertai baju putih didalam menampakkan gaya eksklusif pada diri lelaki itu. Lelaki itu berlari anak dan memintanya agar memberi peluang untuk membuka kereta.

“Maaf, cik. Sila ketepi sikit. Saya nak buka kereta.”kata lelaki itu hormat. Uikss…ingatkan kereta ni milik lelaki itu. Rupa-rupanya dia tersilap meneka. Pasti orang VVIP ni dan lelaki itu pasti pembantunya.

“Silakan…”katanya dengan lembut.

Pintu kereta belakang dibuka dengan hormat. Seorang wanita yang dianggarkan umur 50 tahun keluar dari kereta mewah itu. Nampak macam Datin je ni. Siap bimbit beg tangan kat lengan lagi.
Gulp! Datin? Tertelan air liurnya seketika. 

Alamak! Takkan dua orang manusia dihadapannya ialah Datin Zafiah dan pembantu peribadi Datin Zafiah?!!

Ya Allah! Berilah aku kekuatan. Janganlah si lelaki sengal ni cam suara aku. Aku tak nak nak!!




 BERSAMBUNG... :D









9 comments:

  1. insyaallah..lpas ni kak eya smbung ye... ;)

    ReplyDelete
  2. Best..... #^_^
    Hope dapat cepat-cepat sambung....

    ReplyDelete
  3. insyallah...nnt eya smbung y..secepat mungkin

    ReplyDelete
  4. Cabut adriana!! Cabut cepat . Buat bodo je

    ReplyDelete
  5. hehe...sememangnya dia akan cabut selepas ni.. ;)

    ReplyDelete
  6. best giler cter ni sambung la lagi erk...

    ReplyDelete