Followers

Thursday, 7 November 2013

KITA KAHWIN KOBOI? PROLOG





PROLOG

Khalish Aqimie memeluk lututnya sambil cuba menekapkan telinganya dengan ke dua belah tangan. Air matanya mengalir. Jelas tekanan terpampang di wajah kecilnya. Ke dua ibu bapanya bergaduh lagi. Itulah yang selalu berlaku seandainya ke dua manusia ini bertemu. Tengkingan ayahnya, dijawab dengan tengkingan oleh ibunya bagaikan mengegarkan ketenangan dalam rumahtangga yang semakin lama hilang. 

“Kau tau tak, aku menyesal sangat kahwin dengan kau. Hei, perempuan bodoh je yang boleh tahan dengan perangai kau tau tak? Kau buat rumah ni macam hotel. Tu, anak kau langsung kau tak peduli. Aku dah benci dan menyampah tengok muka kau, tau tak? Kalau macam ni, baik kau tak payah balik! Kau pergi, berambus! Kau gilakan sangat pelacur tu kan? Kau kahwin je dengan perempuan kotor tu! Itu je perempuan yang layak untuk lelaki tak guna macam kau!” Tengking ibunya dengan kuat.

 “Kurang ajar! Hei, kau ingat aku suka sangat ke mengadap muka kau ni! Perempuan kurang ajar macam kau ni, lelaki bodoh je yang akan simpan buat bini. Kau jangan ingat aku tak tau tembelang kau selama ni. Kau selalu bawa jantan balik ke rumah kan, masa aku tak ada! Kau pun sama perempuan jalang! Aku dah bosan hidup dengan kau tau tak?” Tengking ayahnya pula. 

“Biarlah, suka hati akulah. Macamlah kau tu baik sangat! Memang aku dah ada penganti kau, lebih baik dari jantan tak guna macam kau ni. Sia-sia saja aku habiskan hidup aku kahwin dengan kau. Ada laki, macam tak ada laki! Lebih baik, aku menjanda lagi baik dari jadi dapat suami haprak macam kau ni! Aku akan keluar dari rumah ni, dan kau ceraikan aku sekarang!” Cabar ibunya lagi. 

“Hei, kau ingat aku kebulur sangat ke nak simpan kau? Baik, aku ceraikan kau dengan talak 3. Kau berambus dari rumah ni! Berambus!!!!” Tengking ayahnya dengan kuat. 

Khalish Aqimie membukakan matanya apabila pintu bilik di kuak. Kelihatan ibunya meluru ke almari dan mula sibuk memasukkan baju-bajunya ke dalam beg. Biarpun Khalish Aqimie tidak pernah di beri perhatian dan kasih sayang oleh ibu dan ayahnya, namun sebagai anak yang masih belum mengerti nafas hidup, dia tetap memerlukan belas ehsan dari ke dua insan yang membawanya ke dunia ini. 

“Ibu, ibu nak ke mana ni?” Tanya Khalish Aqimie lalu memegang tangan ibunya. 

Terus saja badannya ditolak kasar. “Kau jangan nak menyibuk boleh tak? Pergi sana! Bapak kau dah ceraikan aku! Kau pergi hidup dengan bapak kau, dan betina sundal tu!” Marah ibunya tanpa sikit pun rasa simpati pada anaknya yang masih berumur 6 tahun itu. 

“Ibu nak tinggalkan Qimie ke? Ibu...ibu...jangan pergi. Kalau ibu pergi Qimie macam mana?” Tanya Khalish Aqimie dengan tangisan yang mula lebat.

 “Hei betina, anak kau ni, kau bawa sekali okey! Jangan nak tinggalkan beban kau kat sini. Pandai kau beranak, pandailah kau bela dia. Aku tak ada masa nak bela anak haram ni, anak ni belum tentu lagi anak aku! Kau berambus, bawa budak ni!” ayahnya yang tiba-tiba muncul terus menengking ibunya.

 “Kau ni memang tak guna tau tak? Aku tak akan bawa budak ni, kau nak kata apapun, katalah. Ini anak kau bodoh, berani ya kau kata anak ni anak haram! Kau jangan nak samakan aku, dengan betina sudal simpanan kau tu! Memang kau ni lelaki bangsat, tau tak? Aku memang benci kau sampai mati. Jadi apa saja yang berkaitan dengan kau, aku tak kebulur nak simpan. Kau buatlah, apa yang kau nak buat pada anak kau ni! Aku malas nak ambil tau!”

 Berlaku pergelutan antara ke dua ibu bapanya. Badan ibunya ditolak kasar, kaki ayahnya menendang belakang ibunya. Khalish Aqimie hanya mampu menangis sekuat hati melihat ibunya dikasari bapanya. Dia benar-benar takut. Takut melihat keganasan ini. Ibunya terus sahaja meluru keluar, namun ayahnya terus mendesak ibunya agar membawa Khalish Aqimie bersama. Tangannya diraih kasar, terus sahaja dia ditolak keluar dari rumah. Betapa hinanya dirinya di mata ke dua orang tuanya. Langsung tiada rasa simpati dan kasihan pada anak mereka yang masih kecil dan belum mengerti apa-apa ini. 

“Hei, betina! Kau bawa budak ni kalau tak, aku pijak dia sampai mampus!” Jerkahnya ayahnya. Khalish Aqimie memegang lututnya yang sakit. Berdarah! 

Khalish Aqimie memegang telinganya yang perit dipiat oleh ibunya yang terus memaki hamunnya. Lutut dan sikunya yang berdarah kerana dihumban ayahnya keluar rumah tadi masih terasa sakitnya. Salahkah dia menangis kerana kesakitan ini? 

“Hei bodoh, kau boleh diam tak? Kau ni, dengan bapak kau sama je! Menyusahkan hidup aku!” Maki hamun ibunya lagi. Tiba-tiba telefon ibunya berdering. Terus ibunya menjawab. Nada suara yang keras tadi telah bertukar lembut. 

“Hello, sayang. Hmm, lelaki tak guna tu dah ceraikan Shima. Shima dah keluar dari neraka tu. Iya ke sayang? Okey, nanti Shima datang pada sayang. Anak Shima? Errr, anak Shima...er...jantan tak guna tu yang bela. Shima seorang je ni, okey sayang. Kejap lagi Shima sampai. Iya, Shima pun rindu...okey, sayang mandi wangi-wangi tau, bye. Love you! Muahhh!” Khalish Aqimie menoleh pada ibunya. 

Seingatnya, ibu tidak pernah bercakap selembut ini dengannya. Dia seolah-olah menjadi tempat ibunya melepaskan kemarahan dan kebencian pada ayahnya. “Sial betullah kau ni, menyusahkan aku tau tak? Kenapalah kau lahir kat dunia ni, kau ni Cuma bawa beban je dalam hidup aku? Silap akulah, tak pijak-pijak kau sampai mati masa kau kecik-kecik dulu! Bodoh!” Sempat lagi ibunya menunjal-nunjalkan kepalanya. 

Khalish Aqimie hanya teresak-esak mendengarnya maki hamun ibunya. Hati kecilnya rasa begitu pedih. Tidak pernah ada sekelumit kasih sayang yang dicurahkan padanya. Hanya kemarahan, maki hamun dan pukulan yang diterimanya saban hari. Kereta dihentikan oleh ibunya di tepi jalan. 

“Kau nampak tempat tu?” Tanya ibunya. Khalish Aqimie menoleh ke arah bangunan yang ditunjukkan itu.

 “Kau pergi dalam sana. Mereka tu akan kutip kau dan bela kau. Aku tak ada masa nak bela dan aku tak ada duit nak tanggung kau. Macam mana aku benci bapak kau, macam tulah aku benci tengok muka kau! Hidup kau lebih baik kat sana berbanding hidup dengan aku,” beritahu ibunya lalu keluar dari kereta. 

Mengambil beg yang memuatkan baju anaknya. Kemudian membuka pintu di tempat duduk anaknya, menarik tangan Khalish Aqimie dengan kasar. Dia sudah membuat keputusan akan mencampakkan anaknya ke rumah anak-anak yatim ini. 

“Ibu, Ibu nak bawa Qimie ke mana ni? Ibu....ibu.....” terus sahaja tangan kecilnya bergantung pada ibunya. Pintu pagar tempat itu ditutup. Mungkin kerana malam. Ibunya yang tidak mempedulikan dia terus berlari laju ke kereta. Khalish Aqimie cuba berlari mendapatkan ibunya yang sudah masuk ke dalam perut kereta. Cermin kereta ibunya diketuk berulang kali. 

“Ibu, ibu jangan tinggalkan Qimie. Qimie janji Qimie tak akan nakal. Qimie tak akan susahkan ibu. Ibu....Ibu.....” jerit anak kecil itu, namun kereta ibunya terus berlalu meninggalkan dia di situ bersama tangisan yang kuat. Dimanakah sifat belas kasihan dalam diri manusia yang bernama ibu ini? Tergamak meninggalkan anak kecilnya yang tidak berdosa di tepi jalan? Kuatkanlah kau, wahai si anak kecil menempuhi dugaan hidup dalam usiamu yang baru mencecah 6 tahun ini. Kasih sayang yang kau dahagakan sudah kering tanpa sekelumit ihsan pun. Ibu bapamu telah menjadikan kau anak yatim selagi belum tiba masanya. 




BERSAMBUNG.... ;)












6 comments:

  1. Replies
    1. Assalamualaikum.... Aryssa Najwa
      cian kan kat Qimie.. jom kita cepuk yg buat Qimie tu.. hihi semoga ceria bak pelangi ;)

      Delete
  2. Replies
    1. Assalamualaikum... ;)
      Terima Kasih.. insyaAllah akan di up lagi cite ni... semoga ceria bak pelangi ;)

      Delete
  3. salam.. best karya. isi boleh tahan mantop. jemput try karya sini -> http://ashikakkoii.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumusalam.... Ashi Kakkoii
      Terima Kasih. InsyaAllah kalo ada masa ceq singgah kat blog http://ashikakkoii.blogspot.com... semoga ceria bak pelangi ;)

      Delete